pengukuran

1. Besaran Pokok dan Besaran Turunan

Setelah kamu mengetahui besaran- besaran IPA, sekarang coba perhatikan kembali tabel pada tugas yang kamu lakukan. Dari seluruh besaran IPA yang telah kamu pilih tersebut, adakah besaran yang menjadi dasar penentuan besaran lain? Coba sebutkan, besaran apakah itu? Besaran yang berdiri sendiri disebut besaran pokokdan besaran yang merupakan gabungan dari beberapa besaran pokok disebut besaran turunan. Misalnya, besaran volume, kamu telah mengetahui bahwa satuan volume adalah meter kubik (m3). Artinya, volume merupa kan gabungan dari beberapa besaran yang memiliki satuan meter. Besaran yang memiliki satuan meter adalah panjang. Jadi, dapat dikatakan bahwa volume merupakan besaran turunan karena diturunkan dari beberapa besaran pokok. Adapun besaran panjang termasuk besaran pokok karena berdiri sendiri.

2. Sistem Internasional

Suatu besaran kadang-kadang menggunakan satuan yang tidak sama walaupun satuan tersebut setara. Contohnya besaran panjang, kamu dapat menggunakan satuan milimeter, sentimeter (cm), inchi, meter, depa, jengkal, hasta, dan kaki. Manakah di antara besaran tersebut yang benar? Tentu semuanya benar, tetapi tidak ada ke seragamanyang menyeluruh dan berlaku secara internasional. Mengapa diperlukan sistem satuan internasional?

Kesulitan di atas juga dirasakan pada zaman dahulu ketika suatu negara memiliki sistem satuan sendiri-sendiri. Oleh karena itu, di dalam pengukuran diperlukan adanya sistem satuan yang bersifat internasional sehingga satuan- satuan tersebut dapat dimengerti oleh siapa pun di berbagai negara. Pada 1960, telah ditetapkan suatu perjanjian inter nasional tentang sistem satuan internasional yang disingkat SI. Syarat satuan sistem internasional adalah:

a. tetap, satuan tersebut tidak mengalami perubahan dalam keadaan apapun;

b. dapat digunakan secara internasional;

c. mudah dipahami.

Ketika kamu mengukur dengan satuan jengkal, pasti di berbagai negara ukuran benda yang sama tidak akan memiliki hasil pengukuran yang sama karena ukuran jengkal tiap orang berbeda-beda. Pengukuran semacam ini disebut peng ukuran dengan satuan tidak baku. Adapun pengukuran dengan satuan yang standar dan diakui secara internasional, misalnya meter, hasil pengukurannya akan sama. Pengukuran semacam ini disebut pengukuran dengan satuan baku. Telah ditetapkan bahwa Sistem Internasional (SI), mencakup tujuh besaran pokok dengan satuan- satuan berikut.

Dari ketujuh besaran pokok tersebut, besaran yang akan kamu pelajari adalah besaran yang sering digunakan dalam kehidupan sehari-hari, yaitu panjang, massa, waktu dan suhu. Satuan- satuan yang lebih besar atau lebih kecil dari SI di hubungkan pada satuan pokok dengan memberi awalan. Awalan-awalan yang sering digunakan dalam kehidupan sehari-hari adalah sebagai berikut.

Untuk memudahkan mengubah satu satuan SI ke satuan yang bukan SI atau sebaliknya, digunakan tangga satuan.

Cara menggunakan tangga tersebut, yakni setiap naik satu langkah bilangan asal dibagi sepuluh.Kemudian, setiap turun satu langkah, bilangan asal dikali sepuluh.

About these ads

Berikan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: